Jadi Aslab Dua Mata Kuliah????

: 317 | : 0 | : 30 April 2017


Ketut Ayu
- Contributor

Tags


 

Heloo.. gue mau sedikit cerita nih, sedikit berbagi pengalaman gue gimana bisa jadi aslab (asisten laboratorium) 2 mk (mata kuliah) sekaligus.

Menjadi seorang aslab tuh engga pernah terbayangkan buat gue, gimana engga waktu semester 5 ada perekrutan aslab dijurusan gue dan hampir semua mahasiswa berbondong-bondong mendaftarkan diri tapi gue sama sekali engga berminat buat daftar, kenapa? Karena buat gue jadi aslab tuh engga gampang cuma orang-orang yang bener-bener kompeten dan bener-bener menguasai materi yang bisa menjadi aslab sedangkan gue bisa dapet B di matkul praktikum aja udah syukur hehe.

Dimulai tuh seleksi tahap pertama, yaitu tes tulis gue denger-denger dari temen-temen gue yang ikut tes itu mereka bilang soalnya super susah ada yang pede bakal diterima ada yang ga pede bakal diterima. Setelah itu keluar lah pengumuman nama-nama mahasiswa yang lolos seleksi tahap pertama. Engga lama setelah pengumuman itu gue dapet “kabar burung” dari temen gue katanya gue bakal kepilih jadi asisten laboratorium kaget dong gue, daftar aja engga ikut tes juga engga gimana bisa kepilih, gue engga percaya, temen gue pasti bercanda atau dia pasti ngelantur karena engga mungkin juga gue bisa jadi aslab tanpa ikut serentetan tahapannya.

Beberapa hari kemudian gue dicariin sama dosen yang menjabat kepala lab di jurusan gue, bingung dong gue ada apa tuh dosen nyariin gue perasaan gue engga pernah buat salah sama tuh dosen, gue tanya ke temen-temen gue yang lain dan ada temen gue yang bilang gue dipilih buat jadi asisten laboratorium elektronika dasar gue sempet engga percaya tapi setelah dia bilang kalo dia juga kepilih jadi asisten laboratorium elektronika dasar juga, barulah gue percaya, rasanya kaget banget banget berasa mimpi kok bisa gue kepilih jadi aslab elektronika dasar? dan temen gue itu juga bilang yang milih gue itu dosen elektronika dasar langsung dan setelah ini kita ikut seleksi tahap 2 yaitu tes wawancara, tambah kaget lah gue jantung gue rasanya mau copot gila aja kebayang juga engga gue bakal jadi aslab tau-tau disuruh wawancara mau jawab apa gue kalo nanti ditanyaa-tanya, berbeda sama yang lainnya yang udah niat banget mau jadi aslab mereka pasti udah mempersiapkan diri untuk tahap itu.

Gue sempet berfikir apa gue engga usah aja ikut tes wawancara karena gue ngerasa gue belum siap dapet tanggung jawab itu, gue galau gue cerita ke sahabat-sahabat gue, ke ehm pacar gue dan mereka semua engga setuju kalo gue engga ambil kesempatan itu dan milih mundur mereka bilang ini kesempatan langka sayang kalo disia-siain gitu aja blablabla dan setelah dengerin cuitan mereka semua akhirnya gue memilih ikut tes wawancara.

Tiba lah hari menegangkan itu, sebelum gue masuk keruangan, gue gerogi abis keringat dingin pula takut engga bisa jawab atau mendadak gagap nantinya tapi ternyata dosen gue itu santai banget, nanya nya santai engga ada tuh tatapan yang mengintimidasi emang gue nya aja yang parnoan heheh, dosen gue juga sempet cerita kenapa gue bisa kepilih jadi aslab elektronika dasar, katanya yang memilih gue itu langsung dari dosen elektronika nya karena menurut beliau gue dianggap menguasai dasar dasar elektronika dan mampu jika diberi tanggung jawab menjadi aslab elektronika dasar, dari situ gue mulai flashback memang pada saat gue mengambil mata kuliah elektronika dasar gue bener bener serius mempelajarinya dari bolak balik perpus buat nyari buku elektronika nanya nanya sama pacar gue belajar sama doi dari A sampai Z, semua itu gue lakuin karena gue tertarik sama mk elektronika dan ternyata ada hikmahnya juga gue belajar bener bener heheh.

Dan setelah tes wawancara itu berakhir besoknya ada pengumuman 12 nama-nama mahasiswa yang lolos seleksi tahap ke dua, dan disitu ada nama gue hehe.

Setelah tes wawancara dilanjut dengan presentasi materi dan modul yang udah dibuat sama masing masing calon asisten. Setelah itu gue dan 11 lainnya dinyatakan diterima menjadi asisten laboratorium dan Kepala Laboratorium (Kalab) gue mengumumkan bahwa gue dan temen gue yang terpilih menjadi aslab eldas (elektronika dasar), engga Cuma menjabat jadi aslab eldas tetapi juga menjadi aslab fisdas (fisika dasar).

Kaget dong gue, panik juga secara fisdas gue biasa aja tapi Kalab gue bilang “kalian bisa kepilih menjadi aslab itu karna kalian luar biasa kalian hebat jadi kalian pasti bisa mengemban dua tanggung jawab itu, bapak yakin kalian pasti bisa”. Dari situ gue jadi termotivasi, engga ada lagi gue yang pulang kuliah main main, dimulai dari baca baca buku fisdas belajar lagi tentang fisdas semua gue lakuin karena gue engga mau praktikan nanti miskonsepsi karena gue dan gue juga engga mau ngecewain dosen yang udah milih gue buat menjadi asisten laboratorium.

Bener deh kata pepatah "usaha engga akan pernah menghianati hasil" kalo mau berusaha dengan sungguh sungguh kalian pasti mendapatkan hasil yang memuaskan :) makasih buat sahabat sahabat gue yang udah support gue dan pacar gue yang udah mau ngajarin gue tanpa lo pasti gue engga bisa jadi aslab :*

Login untuk melihat komentar


Powered by: